Tuesday, March 28, 2017

Molucca Project: Sebuah Proyek Merayakan Kegairahan










Jelang ulang tahun ke-dua Molucca Project, saya mewawancarai beberapa anak muda Maluku yang memiliki kegairahan melakukan hal-hal kecil yang mereka cintai. Molucca Project adalah sebuah platform untuk belajar mengapresiasi apa yang kecil. Mengapresiasi kegairahan. Merayakan sesuatu yang tidak kelihatan. Bukan apa yang besar. Sesuatu yang juga disebut sebagai sebuah keyakinan. Sesuatu yang kemudian darinya saya belajar.

Media sosial dengan hal-hal yang terlalu kini, itu bagus, tapi terkadang membuat lupa bahwa sesuatu yang berada di dalam dan tidak populer itu ternyata jauh lebih penting. Karena sesuatu yang berada di dalam, yang bernama kegairahan itulah yang kemudian memelihara.

Baru-baru ini saya menonton sebuah film berjudul Queen of Katwe, film tentang seorang gadis miskin yang berasal dari Uganda yang berhasil memenangkan festival catur Internasional dan kemudian mengubah hidupnya. Mira Nair, sang sutradara yang berdarah India tetapi sudah menganggap Uganda sebagai rumahnya sendiri, berulang kali mengucap kutipan ini pada beberapa wawancaranya, “If we don’t tell our own stories, no one else will.”

Sama seperti Mira, saya percaya bahwa sebuah kegairahan adalah sebuah kabar baik yang mesti diberitakan. Di dalam setiap orang, paling tidak ada satu kabar baik yang dapat ia ceritakan. Itu yang kemudian Molucca Project dan saya lakukan. Namun memelihara kegairahan adalah sebuah soal yang sama sekali lain. Tak ada yang gampang. Tidak ada yang instan.

Saya bukan Queen of Katwe. Saya memulainya dari sebuah rumah di wilayah kecil bernama Kudamati, di kota Ambon, di mana saya dibesarkan bersama kedua Kakak perempuan saya. Satu hal yang paling saya ingat adalah kamar mandi. Kamar mandi dengan bak mandi berbetuk persegi panjang dilapisi keramik berwarna biru pucat. Lantai kamar mandi tersebut dilapisi keramik kotak-kotak kecil berwarna kuning pudar. Terdapat sebuah kloset jongkok di dalamnya, tempat saya biasanya duduk lama-lama memandang dinding kamar mandi yang terkelupas dan melihat keramik pecah dan tidak rapi di lantai. Tetapi bukan dinding terkelupas atau lantai keramik pecah yang saya lihat, melainkan saya sering melihat “sebuah kota” di sana, atau ada waktu-waktu tertentu saya melihat “jalan-jalan perkampungan,” “sebuah wajah sedih” atau pada kesempatan lainnya saya melihat “dua tokoh yang sedang berbicara satu dengan yang lain.” Bayangan-bayangan itu biasanya muncul menjadi “teman” saya ketika sedang berada di dalam kamar mandi tersebut.

Saya suka membayangkan sesuatu. Saya menulis mimpi-mimpi saya. Saya suka menciptakan imaji di dalam kepala saya. Segala sesuatu yang saya kerjakan, kebanyakan memang dimulai dari sana: membayangkan sesuatu. Tetapi tidak hanya dibayangkan saja, sesuatu itu kemudian harus dipikirkan untuk menjadi nyata. Kamar mandi hingga saat ini tetap menjadi sebuah tempat kesukaan di mana saya dapat menemukan ide-ide. Kemudian pekerjaan rumah itu dimulai: jatuh bangun untuk merealisasikannya.

Akhirnya saya paham kenapa banyak ide kemudian muncul dan ditemukan di dalam kamar mandi. Ketika melakukan aktivitas di dalam kamar mandi, apalagi sedang berada di atas kloset, biasanya kita tidak buru-buru. Saya lalu menyadari satu hal: ketika hidupmu lebih pelan, maka ide akan datang.

Molucca Project pun lahir di kamar mandi. Yang dikerjakan oleh Molucca Project saat ini adalah berkonsentrasi kepada kegairahan. Kami percaya kepada anak-anak muda yang berani. Kami percaya kepada anak-anak muda yang merayakan berpuluh-puluh keyakinan di dalam diri mereka. Bahwa dari mana kita berasal, kita tidak akan berakhir di situ juga. Suatu saat nanti, kita tidak akan pernah tahu bahwa kegairahan itu dapat membawa kita ke mana. Namun, semoga cerita dan kabar baik dari Molucca Project dapat sampai ke mana saja.

Kegairahan kecil ini pun berubah menjadi mimpi-mimpi, ini salah dua (dari sekian banyak yang saya punya di kepala) adalah suatu saat nanti pergi bermain-main di the museum of modern art, atau sekedar baca buku sambil ngopi di coffee shop sepanjang New York. Dan punya toko kecil bernama Molucca Project di sebuah sudut manis kota Ambon, dengan banyak proyek kegairahan yang akan dikerjakan di dalamnya dan terkenal sampai di New York.

***

(tulisan ini juga ditayangkan di www.moluccaproject.com)





No comments:

Post a Comment

Featured Post

Kelas Public Speaking: (1) Seni untuk Menyihir Orang Lain - Senemu Cafe

Selamat datang di Senemu Coffee. Suasana sebelum kelas, setiap peserta bersiap untuk menikmati sarapan bersama. Saya d...